Yang Kamu Perlu Tau Tentang Pemberi Harapan Palsu

Sama seperti jari kelingking kaki yang terbentur kaki meja, di-PHP-in itu juga sakit. Tapi sakitnya bukan di kaki, melainkan di hati. Ya, ketika udah berharap banyak sama seseorang tapi dia malah hilang gitu aja emang sakit banget. Hati yang udah dibawa terbang tinggi tiba-tiba dipaksa jatuh lagi ke bumi. Harapan-harapan yang udah tumbuh ternyata gak disiram lagi, dibiarkan kering, kemudian mati.

Tapi ada yang perlu diperhatiin di sini, PHP itu bisa terjadi dari 2 arah yang berbeda. Ada yang terjadi karena emang bener ulah dari si Pemberi Harapan Palsu. Dan, ada juga yang terjadi karena si korban ini cuma kegeeran aja. Padahal orang yang dianggap PHP itu adalah tipe orang yang baik sama semua orang. Jadi bisa dibilang si korbanlah yang salah mengartikan kebaikan seseorang. Emang sebaiknya don’t trust too much, don’t love too much, don’t hope too much. Because, that too much can hurt you so much.

memehurt

You can judge people as the real ‘PHP’ if…

1. Sayang-sayangan sebelum jadian

Ini yang paling sering terjadi. Lagi asik sayang-sayangan tapi besoknya dia malah hilang gak ada kabar. Dari yang tadinya selalu ada, berubah menjadi yang gak mau ada. Bahkan banyak yang tiba-tiba muncul lagi dengan gebetan atau pacar baru. Parah banget.

 2. Suka pake emot peluk dan cium

Penggunaan emoticon kayak gini jelas akan bikin percakapan terasa mesra dan penuh kasih sayang, bikin kita kegeeran setengah mati hingga akhirnya ngebuka hati untuknya. Tapi, endingnya dia malah ngilang gitu aja, gak ngelanjutin PDKT, dan menyisakan harapan-harapan yang gak bertuan. Waduh..

 3. Suka ngegombal

Ciri lain dari PHP adalah suka ngegombal. Bikin orang yang lagi dideketinnya melayang-layang kesenengan. Tapi ketika udah berhasil bikin tertarik dan bener-bener jatuh hati, dia menghilang layaknya gadget yang ditinggal di tempat umum. Nyesek… sek… sek.

Gak cuma itu, PHP punya cara lain untuk mengalihkan korban yang mulai minta kejelasan status dan komitmen, yaitu dengan menggunakan kata-kata pamungkas kayak gini:

1. “Jalanin aja dulu”

Ini adalah kalimat yang bikin si korban serba salah. Di satu sisi dia mau status, di sisi lain dia gak mau kehilangan. Tapi pertanyaannya, mau jalan sampe mana? Sampe ketemu orang lain yang lebih baik?

 2. “Semua akan indah pada waktunya”

Ini sebenernya hanya kalimat untuk mengulur waktu. Berharap semua akan indah, padahal mah belum tentu. Mungkin malah jadi lebih buruk kalo udah deket tapi malah ditinggal pergi.

 3. “Kalo jodoh kita pasti bersama”

Omong kosong! Semua orang juga tau kalo jodoh ya pasti bersama. Terus, kenapa harus deket dulu kalo ujung-ujungnya cuma bilang ini? Mending gak usah kenal aja sekalian, toh kalo jodoh ya pasti bersama.

afgan

Orang PHP kayak gitu enaknya diapain?

Diemin aja.

Ya, kita gak boleh membalas kejahatan dengan kejahatan, justru balaslah dengan senyuman. Sebab senyum yang tulus akan jadi senjata paling ampuh untuk bikin dia merasa malu pada dirinya sendiri. Diam bukan berarti kalah, dan senyum adalah cara menghukum terindah. Percaya aja, orang-orang seperti itu bakal dapet balasan yang setimpal.

Sekarang waktunya kita bangkit. Tinggalin semua hal yang gak akan jadi faktor kebahagiaan kita di masa depan. Hati kita terlalu berharga untuk dinodai dengan luka-luka seperti itu. Masih banyak orang-orang baru yang bisa kita temui, yang jauh lebih baik dari para PHP. Masih banyak orang yang bisa sayang sama kita, tulus gak kayak para PHP. Trust me, good person will be coupled with good person too.

Comments

comments